Pernikahan dengan Khadijah dan datangnya wahyu pertama.

Khadijah adalah seorang perempuan terhormat kaya raya yang sukses berkat kelihaiannya  dalam menjalankan usaha perdagangannya. Ia dijuluki ‘Afifah Thahirah atau perempuan suci oleh orang-orang disekitarnya. Ia  pernah menikah dua kali. Keduanya wafat ketika masih berstatus sebagai suaminya. Setelah itu Khadijah memutuskan untuk tidak lagi menikah meski beberapa lelaki terhormat datang melamarnya.
Namun Allah menghendaki lain. Sejak ia mendengar sendiri laporan dari pembantu setianya, Maisaroh, tentang  bagaimana santunnya seorang pemuda bernama Muhammad yang ditunjuknya untuk membantu menjalankan bisnisnya, hatinya tiba-tiba hidup kembali. Sebelum itu ia memang pernah mendengar kabar bahwa pemuda Quraisy ponakan Abu Thalib, cucu Abdul Mutthalib itu memiliki akhlak yang sungguh mulia. Ia dikenal sebagai pemuda yang jujur dan sopan  Sangat berbeda dengan kebanyakan pemuda Mekah yang gemar bermabuk-mabukan dan pesta pora.

Hal inilah yang membuat Khadijah berpikir ulang. “ Pasti ada sesuatu yang istimewa dalam diri anak muda ini. Dari begitu banyak orang yang pernah aku serahi tugas menjalankan perniagaan tak satupun yang pernah pulang dengan membawa berkah yang demikian berlimpah. Dan ini semua berkat kejujuran dan kesantunannya ”, pikirnya keheranan. “ Walaupun beda usia antara aku dan dirinya cukup jauh, rasanya bukan hal mustahil bagi kami untuk bersatu dalam sebuah pernikahan. Semoga firasatku ini firasat yang baik. Semoga darinya akan lahir anak-anak yang berkwalitas ”. Itu sebabnya maka Khadijahpun memberanikan diri mengutus sahabatnya, Nafisah binti Muniyah, untuk menanyakan apa yang menjadi penghalang pemuda yang diam-diam telah mencuri hatinya itu, sehingga ia belum juga menikah. “ Aku tidak pernah berani berpikir ke arah itu karena aku belum memiliki cukup harta untuk meminang seseorang”, begitu jawaban pendek Muhammad. Maka akhirnya ketika Nafisah memberitahukan bahwa Khadijah, yang masih memiliki hubungan kekerabatan walau jauh itu, menginginkan Muhammad melamar dirinya, Muhammad langsung setuju. Ternyata diam-diam sang pemuda juga menyimpan rasa kagum terhadap Khadijah. Itu sebabnya Muhammad segera melamarnya. Dengan persetujuan kedua keluarga besar maka menikahlah Muhammad bin Abdullah dengan Khadijah binti Khuwailid. Ketika itu Muhammad  berusia 25 tahun sementara Khadijah 40 tahun. Pasangan bahagia ini hingga akhir hayat Khadijah, sang itri tercinta, yang  wafat di usianya yang ke 65 tahun, dikaruniai 4 putri dan 2 putra. Empat putri mereka adalah Zainab, Ruqaiah, Ummi Kultsum dan Fatimah binti Muhammad. Sedangkan dua putra mereka  adalah Abdullah dan Qasim bin Muhammad. Keduanya meninggal ketika masih kecil. Selama 25 tahun pernikahannya itu Muhammad tidak pernah mencoba menambah istri lagi, bahkan terpikirpun tidak. Padahal adalah hal yang amat lazim bagi pria Arab ketika itu untuk memiliki istri lebih dari satu. Begitu menikah Khadijah mempercayakan urusan perniagaannya kepada sang suami tercinta, dan di tangan Muhammad perniagaan Khadijah semakin lancar dan maju. Sementara Khadijah sendiri lebih konsentrasi kepada urusan rumah tangganya. Namun  demikian ini tidak berarti bahwa Muhammad lepas tangan terhadap urusan yang umumnya dianggap sebagai urusan perempuan itu. Tidak jarang ia terlihat membantu pekerjaan sehari-hari Khadijah. Pendek kata meskipun kini Muhammad telah menjadi seorang saudagar kaya raya, ia tetap sederhana dan bersahaja. Muhammad bin Abdullah adalah benar-benar contoh yang patut menjadi keteladanan. Ia amat menyayangi istri dan anak-anaknya yang semuanya perempuan itu. Padahal masyarakat Arab ketika itu tidak menghargai anak perempuan. Memiliki anak perempuan dianggap aib yang memalukan bagi  kehormatan dan harga diri keluarga.

 Dan apabila seseorang dari mereka diberi kabar dengan (kelahiran) anak perempuan, hitamlah (merah padamlah) mukanya, dan dia sangat marah.  Ia menyembunyikan dirinya dari orang banyak, disebabkan buruknya berita yang disampaikan kepadanya. Apakah dia akan memeliharanya dengan menanggung kehinaan ataukah akan menguburkannya ke dalam tanah (hidup-hidup)? Ketahuilah, alangkah buruknya apa yang mereka tetapkan itu “. (QS. An-Nahl(16):58-59).

Selama itu pulalah Khadijah memperhatikan bahwa prilaku suaminya tercinta itu tidak pernah berubah. Sabar, jujur dan amanah adalah sifat utama beliau. Itu sebabnya orang memberinya gelar Al-Amin (orang yang dipercaya). Ini terbukti jelas pada suatu peristiwa yang terjadi ketika Muhammad berusia 35 tahun. Menurut Ibnu Hisyam, salah seorang penulis kitab-klasik Shirah Nabawiyah ternama yang termasuk orang pertama yang menulis sejarah kehidupan Rasulullah yang hidup pada sekitar tahun 1100 M, Ka’bah sebelum zaman Islam telah mengalami pemugaran selama 4 kali. Pemugaran ke 4 terjadi ketika Muhammad berusia 35 tahun. Pada mulanya pemugaran berjalan lancar, masing-masing kelompok kabilah bekerja menurut pembagian tugas yang telah disepakati bersama. Demikian pula Muhammad, ia turut bekerja membantu pamannya, Al-Abbas bin Abdul–Mutthalib. Namun setelah pemugaran sampai pada tahap peletakkan kembali batu Hajar Aswad terjadilah perselisihan. Masing-masing kabilah merasa lebih berhak untuk melasanakan pekerjaan tersebut. Perselisihan berkembang menjadi pertikaian hingga nyaris terjadi pertumpahan darah. Hal ini terus memanas hingga berhari-hari. Beruntung akhirnya suasana mendingin setelah semua pihak mau berkumpul dan berembug. Diputuskan bahwa siapapun yang pertama kali memasuki pintu Ka’bah, dialah yang berhak memutuskan perkara. Tak lama kemudian, dalam suasana tegang tampak Muhammad berjalan menuju pintu Ka’bah.  Serentak merekapun berucap : “ Nah, dialah Al-Amin (orang yang terpercaya), kita rela dan puas menerima keputusannya.!”. Setelah Muhammad mengetahui duduk perkaranya, maka iapun meminta selembar kain, lalu setelah kain dihamparkan ia meletakkan Hajar-Aswad ditengah-tengah kain tersebut. Kemudian ia berujar :” Setiap kabilah hendaknya memegang pinggiran kain, lalu angkatlah bersama-sama!”. Setelah kain didekatkan ketempat penyimpanan Hajar-Aswad kemudian Muhammadpun mengangkat benda tersebut dan meletakkannya pada tempatnya. Dengan cara itu maka berakhirlah perselisihan dan semua pihak merasa puas. Menjelang usianya yang ke 40 tahun, Muhammad makin sering pergi menyendiri ke gua Hira’  di Jabal Nur, sebuah bukit yang terletak sekitar 6 km sebelah timur Mekah. Tampak bahwa Muhammad makin hari makin risau melihat masyarakat kotanya  yang makin lama makin rusak akhlaknya. Penyembahan terhadap berhala Latta, Manat dan Uzza, ritual haji yang makin hari makin liar dimana para jamaah melaksanakan sa’i dan thawaf dengan bertelanjang, ritual penyembelihan hewan korban yang darahnya di oleskan ke dinding-dinding  Ka’bah dsb. Kesemuanya ini membuat Muhammad yang hatinya masih bersih ini prihatin. Ia yakin bahwa semua ini tidaklah pada tempatnya. Ia bermunajat memohon petunjuk agar Allah memberi petunjuk kepada masyarakat apa yang seharusnya mereka lakukan. Semua ini tidak terlepas dari pengawasan Khadijah. Dengan penuh kesetiaan dan kasih-sayangnya, ia mengutus salah satu putrinya untuk membawakan makanan sekaligus menjenguk dan melihat keadaan ayah mereka di atas sana. Hingga suatu hari di bulan Ramadhan tanggal 17 tahun 611M, Muhammad melihat sebuah sosok raksasa di atas langit mendekatinya. Sebelum sempat berpikir tentang apa  yang dilihatnya tiba-tiba sosok tersebut telah berada disampingnya dan mendiktekan sebuah kalimat yang tak akan pernah dilupakannya seumur hidup. ”Bacalah dengan (menyebut) nama Tuhanmu Yang menciptakan. Dia telah menciptakan manusia dari segumpal darah. Bacalah, dan Tuhanmulah Yang Maha Pemurah, Yang mengajar (manusia) dengan perantaraan kalam. Dia mengajarkan kepada manusia apa yang tidak diketahuinya”. ( QS.Al-Alaq (96):1-5). ( Click : http://www.youtube.com/watch?v=aDZNUFcfsvo ) Sosok tersebut memaksanya untuk mengikuti apa yang dikatakannya. Yang ketiga kalinya akhirnya sosok yang belakangan kemudian dikenalnya sebagai malaikat Jibril itu mendekapnya kencang-kencang hingga ia merasa tercekik dan lari pulang menuju rumah dengan perasaan amat ketakutan. Setibanya di rumah, Khadijah segera menyelimut tubuh sang suami yang  berkeringat dingin tersebut. Muhammad menceritakan apa yang dialaminya. Dengan perasaan dan pandangan waswas ia  memperhatikan reaksi Khadijah, khawatir menganggap dirinya dusta bahkan mungkin gila ! Alangkah leganya perasaan Muhammad mendapati istrinya tercinta itu ternyata tetap mempercayainya. Dan hal ini terus dikenangnya hingga jauh setelah kerasulan. “Di saat semua orang mengusir dan menjauhiku, ia beriman kepadaku. Ketika semua orang mendustakan aku, ia meyakini kejujuranku. Sewaktu semua orang menyisihkanku, ia menyerahkan seluruh harta kekayaannya kepadaku.” ( Bersambung ) Sumber : klik disini

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s